19 C Jakarta
Tuesday 27th February 2024
Vaksinasi untuk Difabel: Aksesibilitas yang Inklusif Bagi Semua
By SamAzhar

Vaksinasi untuk Difabel: Aksesibilitas yang Inklusif Bagi Semua

 

Sumber gambar: Indonesiabaik.id
Penyandang disabilitas rentan terhadap komplikasi dari penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin, dan setiap upaya harus dilakukan untuk memastikan akses imunisasi yang merata bagi populasi ini.
Imunisasi bisa dibilang inisiatif kesehatan masyarakat yang paling sukses sepanjang masa, 1 melalui pencegahan kematian dan pengurangan keparahan penyakit, komplikasi, dan kecacatan. Program imunisasi yang efektif juga meningkatkan pemerataan kesehatan bagi kelompok rentan dalam masyarakat yang memiliki beban penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin (PD3I) yang lebih tinggi.
Namun, tampaknya ada keterputusan dalam mengidentifikasi perlunya pencegahan kecacatan dengan imunisasi PD3I dan upaya untuk memastikan perlindungan yang optimal pada penyandang disabilitas yang ada.
Kecacatan yang mendasarinya, terutama kecacatan fisik atau kecacatan yang berkaitan dengan prematur, membuat seseorang rentan terhadap penyakit pernapasan dan gangguan pernapasan yang lebih parah akibat infeksi virus dan bakteri. Kecacatan sebagai faktor dalam jumlah rawat inap dan komplikasi yang tidak proporsional, termasuk kematian, dari varicella 4 dan influenza.
Kerangka Program Imunisasi Menjahit (TIP), yang dikembangkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengidentifikasi hambatan imunisasi pada populasi yang kurang divaksinasi. Pendekatan ini telah digunakan pada populasi migran dan sementara, komunitas Yahudi ortodoks, dan wanita hamil, yang mengarah pada intervensi yang ditargetkan untuk meningkatkan penyerapan kelompok ini.
Namun, tidak seperti kelompok rentan dan berisiko secara medis lainnya, strategi untuk meningkatkan penyerapan vaksin pada orang dengan disabilitas fisik dan/atau intelektual, yang menghadapi hambatan akses dan penerimaan yang cukup besar, belum dieksplorasi.
Tinjauan literatur ini bertujuan untuk meringkas keadaan pengetahuan tentang vaksinasi pada penyandang disabilitas, untuk menetapkan kelompok ini sebagai populasi yang rentan terhadap kurang imunisasi dan untuk mengidentifikasi area untuk penelitian dan intervensi lebih lanjut.
International Classification of Functioning, Disability, and Health (ICF) adalah ukuran disabilitas yang luas berdasarkan gangguan fungsi tubuh, keterbatasan aktivitas, dan pembatasan partisipasi. 13 Data dari WHO menunjukkan bahwa 15% dari populasi dunia memiliki beberapa gangguan fungsi, dengan 2-4% mengalami kesulitan yang signifikan dengan aktivitas hidup sehari-hari.
Ini termasuk penyandang disabilitas karena penuaan, penyakit mental, trauma, dan penyakit kronis serta penyandang disabilitas fisik dan intelektual yang didiagnosis sejak dini.
Penyandang disabilitas rentan terhadap komplikasi dari penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin, dan setiap upaya harus dilakukan untuk memastikan akses imunisasi yang merata bagi populasi ini. Makalah ini bertujuan untuk meringkas penelitian tentang imunisasi pada penyandang disabilitas, untuk memastikan pemahaman pengetahuan yang komprehensif di bidang ini dan mengarahkan penelitian lebih lanjut. Literatur dibobotkan terhadap data cakupan yang sulit disintesis karena definisi disabilitas yang berbeda, dan variasi pengaturan, vaksinasi, dan kelompok usia di seluruh studi. Data kualitatif yang mendalam dan data dari berbagai penyedia layanan kesehatan dan penyandang disabilitas sangat kurang. Hal ini penting untuk diperbaiki guna mengembangkan intervensi imunisasi yang efektif pada populasi ini.

  • No Comments
  • April 19, 2023

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *